Selamat Datang...Terimakasih -- Telah Berkunjung;tp masih dalam proses,Tapi - Jangan Lupa Bergabung...-- seadanya aja ya,he.."Jangan Menunggu Petang, Jadilah Sesegera Pagi!! -- http://iemaes.blogspot.com/... thank's;

Kamis, 20 Desember 2012

Ingin Kulihat Senyum Di Wajahmu, Umi Dan Abiku



Oleh : petang'_'/
Setiap anak pasti ingin membahagiakan orang tuanya ini dilakukan sebagai rasa ingin membalas jasa atas segala yang telah di berikan oleh kedua orang tua mereka. Walaupun sebenarnya semua yang dilakukan tak kan terbalaskan dengan apa yang telah mereka berikan. Namun sebagai anak ingin membuktikan rasa cinta itu.
Tapi terkadang kita berpikir terlalu jauh yang namanya ingin membuat orangtua bahagia misal dengan membelikannya emas, mobil atau rumah dan lain sebagainya yang belum tentu kita juga bisa membelinya. Padahal “banyak hal kecil dan biasa tapi maknanya luar biasa” jika dilakukan apalagi dilakukan dengan penuh keikhlasan dan sebagai rasa cinta kita terhadap orang tua dan sebagai rasa syukur kita terhadap Allah swt. yang telah menciptakan kita sebagai hambaNya yang bertaqwa.
1.      Dengan sikap kita ketika di rumah, yang tadinya tidak rajin jadi rajin, yang tadinya suka bangun kesiangan tidak lagi, rajin tahajud, duha dan lain sebagianya. Nurut sama orangtua suka bantu orangtua sudah tanpa di suruh lagi atau tanpa harus minta upah buat jajan. Atau dengan kita sudah bisa mandiri, kuliah dengan uang sendiri bahkan kita yang bisa memberi uang kepada orangtua kita bukan mereka lagi.
2.      Memberikannya hadiah, tidak harus mahal bisa dikondisikan dengan keadaan kita. Dan tidak perlu hanya moment moment tertentu bisa kapan saja,  ketika kita berpergian jauh, selalu ingatlah untuk memberikan mereka oleh-oleh, ketika kita akan pulang ke rumah selalu sisihkanlah uang  jajan walaupun dari mereka untuk kita belikan sesuatu bisa berupa makanan, minuman kesukaan mereka. “walaupun mereka juga bisa membelikan apa yang kita berikan tapi rasanya akan berbeda ketika anaknya sendiri yang membelikannya.”
3.      Perhatian, jika orangtua kita saja bisa perhatian terhadap kita anaknya, seharusnya kita lebih perhatian terhadap orangtua kita . Akan tetapi faktanya? Ketika mendapat sms dari orangtua kita, kita lama balas smsnya, tapi kalau dari yang dicinta atau yang lainnya cepat-cepat di balas. Pernahkah juga kita menanyakan kabar duluan atau telepon duluan kepada kedua orangtua kita? Subhannallah betapa perhatiannya orangtua kita tak ingin anaknya kenapa-napa . pernahkah juga kita memikirkan mereka? Ketika kita sedang senang menghambur-hamburkan uang pemberian mereka pernahkah berfikir betapa susah dan payahnya mereka mencarikan uang untuk kita. Untuk itu minimal kita menanyakan kabar dan memberi kabar terhadap mereka jangan sampai di dahulukan lagi oleh mereka gara-gara kita sibuk yang sebenarnya mereka lebih sibuk dari kita.
4.      Ucapan, ketika kita tidak bisa membelikan apa-apa untuk mereka minimal kita mengucapkan terimakasih kepada mereka. Tapi inipun kadang masih sulit dilakukan karena faktor malu, susah diungkapkan jika sudah dihadapan orangtua kita, walaupun hanya lewat sms tapi mau ngirimnya itu lama, padahal sebenarnya apa susahnya. Jika diingat lagi kita telah banyak menyusahkan mereka, tapi kita untuk hanya mengucapkan terimakaih saja sulit apa lagi yang lainnya. “Aku mencintai dan menyayangimu bu” dengan mengatakannya di hadapannya. Sudahkah?
5.      Dengan do’a, dengan mendoakannya di dalam setiap sujud kita ini yang paling mudah, jika orang tua kita saja bisa dalam kekhusuannya beribadah dan diringi linangan air mata yang tak pernah henti, serta gerak bibirnya dalam bertasbih mengingat Tuhannya. Kita seharusnya lebih bisa.
Nah itulah hal-hal yang biasa yang mudah-mudahan efeknya luar biasa dan bisa menjadi bahan renungan kita juga sebagai anak serta tidak melupakan kewajiban kita sebagai anak sebagaimana dalam firman Allah : “dan kami perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orangtuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam usia dua tahun. Bersyukurlah kepada Ku dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu.” QS.Lukman: 14. Kita bisa lihat senyum mereka, umi dan abi kita di bumi Allah ini dengan menjadikan mereka jalan menuju syurganya Allah dan bahkan kita sebagai anaknya bisa mengajak mereka. Karena keberhasilan menjadi seoarang anak adalah bisa menghantarkan kedua orangtuanya dan dirinya menjadi penghuni syurga. Semoga kita termasuk didalamnya. Aamiin.

Senin, 17 Desember 2012

Dear Umiku



Umiku..
Salam rindu dan sayang walau ku tahu kau jauh dariku
Anak yang solehah menjadi asamu kepadaku
melangkah dalam rasa ini ingin selalu dekat denganmu
dan senyum indah di wajah cantikmu selalu ada dalam asaku

Maafkan aku umi...
Di setiap kata yang menggores hitam di putihnya hatimu
Tajamnya lisan dan ringannya tanganku  melukaimu
Buramnya wajah ketidaktundukanku padamu

Maafkan umi, Karena ku,
Melesuh  payah wajah dan tubuhmu untuk membesarkanku
Lapar hausmu kau relakan untukku
Waktu berhargamu kau hadiahkan untukku
Kenyang tidak hausmu kau berikan untukku
Wangi  segarmu kau percikkan untukku
Dan segala-galanya kau berikan demi kebahagianku

Terimakasih umiku...
Atas butiran-butiran cinta  yang selalu menetes dalam setiap sujud doamu
Peluk kasih yang terus kau curahkan di setiap usiamu
Kata-kata keimanan yang berseteru memadu kasih dalam taqwamu
Semangat embun pagi yang selalu kau kucurkan disetiap langkahku
Pengorbananmu di sepanjang usiaku
Tetesan-tetesan cair dalam kebekuan untuk mengenal Rabbku
Untuk yang kemarin, sekarang dan yang akan datang terimakasih umiku.....
Salam cinta dalam harunya biru yang menderu  rindu untukmu...
Dear umiku.
                  
                                                @ merahsaga,11 Desember’12 di bumi Allah          



Rabu, 07 November 2012

Biarkan aku menangis


                                         Biarkan aku menangis ...
                                         Sebagai rasa haruku yang membiru
                                         Sebagai rasa laluku yang mengadu
                                         Rasa rasa penyedap dalam kalbuku

                                         Biarkan aku menangis ...
                                         Karena guronan  batu yang menepis
                                         Biarkan aku menangis
                                         Karena luka yang memanas
                                         Biarkan aku menangis
                                         Menangis rindu dan malu
                                         Pada Rabbku…

                                         Biarkan aku menangis ..
                                         Dengan butiran cinta yang bagai gerimis
                                         Membasahi wajahku yang menghempis
                                         Yang tunduk dan sujud haru  cinta yang berlapis

                                         Biarkan aku menangis ...
                                         Bukan karena tragis
                                         Bukan karena pesimis apalagi mengemis
                                         Tapi karena cintaku pada Rabbku…

                                                                                 kampus, Depan IC, 17 oktober 2012



Selasa, 09 Oktober 2012

Hati Yang Berkabut



Hati yang berkabut

Kabut hitam yang menyelimuti

Secercah cahaya yang belum mampu menutupi

Goresan-goresan kerikil pilu

Yang selalu membayang

Dalam angan yang terbuang

Bisakah hati dan diri bersemai dalam alunan cinta?

Jika hati ini semakin getir

Bawa garam dalam fikir

Bisakah senyuman itu menjadi larutan dalam  cibir?

Walau goresan ini  belum bisa tertutupi

Hapuslah  dan  syukuri

Bahwa pengikat hati utama dalam diri

Inilah gulungan terjal yang harus dihadapi

Bersama tetesan embun kesabaran...


Bersama hati  07 oktober 2012


Senin, 01 Oktober 2012

Bersama Pagi...



Bersama pagi membuka mata
Menyambut indahnya semesta
berdzikir cinta pada Robbnya
bertabur rasa mengapai asa

untuk  sang pagi yang menyemangati
penebar semangat menghujani hati
kala malam menunggu pagi
ingin bersegera pagi
mengawali rindu pada malam ini

pagiku tak ingin kau hilang
pagiku   yang selalu membayang
pagiku bawa setiap insan bersamamu  siang menjelang
pagiku untuk semua tersayang

pagi dengan senyum mentari
yang mengawali hari
yang mengawali hati
yang mengawali diri
pagi yang mewarnai

Jadilah sesegera pagi

asrama, 02 oktober 2012

Jumat, 14 September 2012

Tak pantas kumenawar cinta







                                         Tak pantas kumenawar cinta
Seribu satu tak berharga
Mengompres rasa berduka
Hanya terpaku dan terpana

Berdiam...
Menghujam...
Berazam...
Dalam malam kelam.

Tak berharaf cinta nafsu
membuat cinta menjadi semu 
yang akan membawa hati membiru
bahkan berdebu...

tak pantas ku mengobral cinta
atas nama cinta
semuanya buta
dan kian menjadi dusta...

dalam satu harapan
dalam penantian
bukan cinta di atas kepalsuan
dan melupakan siapa yang menciptakan
cinta di atas keimanan
berlalu kelam menjadi kebahagiaan
mewangi mawar bertebaran
dalam indahnya sebuah ikatan
dalam manisnya kehidupan...

  tempat KKN, Cipapais pandeglang Juli 2012


Mutiara Terindah



                        Terlihat bercahaya di wajah ayumu
Oleh balutan kain yang menutup auratmu
Anggun nan cantik paras dirimu
Terjaga baiknya akhlakmu
Terurai dalam dzikir di setiap lisanmu
wudhu penjaga kesucianmu
terukir doa dalam setiap sujudmu

kaulah wanita solehah itu
bidadari dunia dambaan untuk setiap  lawan jenismu
tak sanggup ia menatapmu
dalam kesolehanmu
dalam keimananmu
dalam ketaqwaanmu
dalam cintamu terhadap Rabbmu....

kaulah wanita bidadari syurga
tersimpan sejuta mutiara
mutiara terindah di dunia
adalah janjiNya
kau dapatkan pencerah dalam keimanan
tak usah kau ragukan
baiknya kau teguhkan
dan sabar dalam penantian

by:petang,teruntuksaudarikutercinta (04/9/12)



Kamis, 13 September 2012

Bersama hari...




Kutatap hari...
Dalam damainya hati
Bersenandungkan alam ini
Bersemayam rindu pada sang hati

Bersama hari...
Suka duka kulalui dan tak terlewati
Bertemankan semangat pada sang pagi
Berhembuskan lelah pada sang malamnya hari
Dalam indahnya merajut mimpi
Bermimpilah untuk hari yang lebih baik lagi

Untuk hari yang melelahkan
Untuk hari yang penuh dengan kesabaran
Untuk hari yang membahagiakan
Untuk hari dengan penuh kesyukuran

Tiada hari tanpamu lagi
Jika suatu saat nanti
Telah jauh untuk pergi
Jika  terlewati
Takkan bisa kembali

Sambut hari dengan senyum kemenangan
Bersyukur dengan menebarkan kebaikan
Bersabar menjalani dengan penuh keyakinan
Yakinlah atas Rabbmu..

 by:petang Bersama pagi,14 September 2012

Selasa, 19 Juni 2012

Perempuan Tangguh


             Kerikil-kerikil tajam kau rubah menjadi aspal
Sampah busuk kau rubah jadi permata
Dan harapan menjadi kenyataan

Panas dan dingin
Manis, pahit
Jurang dan terjal
Jadi batu loncatan untuk kekuatan

Tetesan air wudhu dalam kesolehanmu
Dzikir selalu membasahi bibirmu
Semangatmu bagai api yang terang menyala
Bagai batu yang tegar di hempas badai Katrina

Engkaulah perempuan-perempuan tangguh itu…

Oleh :Petang, di kelas,  28 Februari 2012


Akhir Penyesalan



                      Kulihat bulan malam ini tidak menampakan wajahnya
        Awan semakin menghitam
        Dan anginpun seolah-olah berteriak menghempas semua yang ada

             Cukup sudah semuanya
             Sakit pahit di atas penyesalan
             Tak kulihat putih di atas hitam
             Yang ada semuanya menghitam

             Hujanpun turun menghujani hati ini
             Bak api panas, dingin disiram hujan itu
             Biarlah…
             Karena ini yang ku inginkan
             Aku hanya tersandar di akhir penyesalan…

Oleh :Petang, Di Kelas , 28 Februari 2012


Senin, 18 Juni 2012

Muslimah Juga Berpolitik?


Oleh : Petang (Imas Masitoh)
Ketua Kemuslimahan KAMMI Komisariat UPI Kampus Serang

Dewasa  ini selepas memperingati hari Kartini tanggal 21 April kemarin, sedang hangat-hangat banyak orang membicarakan mengenai kesetaran gender. Di tambah lagi muncul adanya RUU KKG, tapi yang akan penulis bahas kali ini mencoba untuk mengawal mengenai bahwa muslimah juga berpolitik?
 Dalam undang-undang Pemilu terakhir (UU No.23/2003), wanita di dorong untuk  berkiprah lebih banyak dalam gelanggang politik. Tapi banyak para muslimah yang mempunyai kemampuan yang hebat lebih memilih di rumah ketimbang menjadi anggota dewan atau politisi perempuan. Mereka menganggap bahwa dunia politik adalah miliknya laki-laki. Apakah benar? Bukankah muslimah juga mempunyai hak keikutsertaan di dalamnya? Di tambah  quota keterwakilan perempuan di parlemen tidak seimbang dengan banyaknya jumlah muslimah di negeri ini.  Sehingga tidak heran kalau banyak muncul  permasalah di negeri ini tak bisa dihilangkan dari perempuan karena  sebagian permasalahannya adalah permasalahan perempuan, kekerasan dalam rumah tangga, tindak kriminal, penyiksaan TKI, sampai para perempuan yang melontarkan anak-anaknya sendiri serta termasuk masalah nilai yakni banyak perempuan yang tidak memahami konsep perannya karena berbagai pengaruh yang ada. Siapakah yang dapat menyelesaikan semua permasalahan ini?
Ada perempuan karena adanya laki-laki, adanya laki-laki karena ada perempuan sampai dengan bahwa di balik kesuksesan lelaki di baliknya ada yang namanya sosok perempuan. Sungguh Islam sangat memuliakan permpuan sehingga adanya quran surat An-Nisa dan diakui adanya hak-hak pribadi, sampai dengan hak-hak politik perempuan secara utuh dan sempurna.  
Islam memperlakukannya sebagai manusia seutuhnya, yang mempunyai hak dan kewajiban, diberi imbalan pahala bila ia menunaikan kewajiban-kewajibannya dan diberikan kepadanya apa yang menjadi hak-haknya. AlQuran dan Hadits penuh dengan nash-nash yang menegaskan dan menjelaskan makna di atas.(Hasan Al-Banna dalam Risalah An-Nisaa)
Tidak terlepas dari peran muslimah yaitu sebagai anak yang merawat orangtuanya yang sudah tua, sebagai ibu yang merawat dan membesarkan anak-anaknya, sebagai istri yang ia mendampingi suaminya dalam suka dan duka, dan sebagai anggota masyarakat ia juga aktif dalam berdakwah di tengah-tengah masyarakat.(laporan Khusus dalam Majalah Sabili )
Politik adalah kekuasaan atau kepemimpinan. Kekuasaan dan kepemimpinan merupakan ruangan sentral dalam kehidupan. Sabda Nabi Saw.:
Setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban atas apa-apa yang dipimpinnya.”(Al-Hadits)
Ketika Ilam bertujuan untuk membnangun kehidupan yang baik dan di ridhoi Allah Swt., maka kekuasaan dan kepemimpinan menjadi salah satu sasaran penting dakwah.
Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman diantara kamu dan mengerjakan amal-amal yang shaleh bahwa Dia akan sungguh-sungguh menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhoi-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan)mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembahKu dengan tiada menyekutukan sesuatu apapun dengan Aku… “(QS.An-Nuur : 55)
 Politik memang penuh dengan warna-warni, dan di cap sebagai dunia keras. Sampai dengan adanya perebutan kekuasaan kaum pria. Bisa jadi karena hal ini banyak kaum muslimah yang menjauhinya. Padahal dunia politik adalah milik perempuan bukan hanya laki-laki, karena muslimah juga memiliki kepentingan-kepentingan yang belum tentu dapat diwakili oleh laki-laki. Sebagai muslimah di ranah politik untuk menjadi tumpuan harapan  para perempuan sehingga masalah yang berkaitan dengan dirinya dapat diselesaikan.
Kaum perempuan sebagai bagian dari kehidupan masyarakat memiliki keharusan untuk peduli dan terlibat dalam politik, termasuk urusan kekuasaan dan kepemimpinan. Perhatikan Riwayat berikut ini :
Dari Qais bin Abu Hazim ia berkata bahwa Abu Bakar mendatangi seorang perempuan . perempuan itu berkata : “Apakah yang menetapkan kami atas perkara yang baik ini (Islam), yang didatangkan oleh Allah setelah zaman jahiliyah?”Abu Bakar menjawab:”Yang menetapkan kalian atas perkara (Islam)ini ialah selagi para pemimpin tegak (pada jalan yang benar) besertamu”. Perempuan itu bertanya lagi:”Siapakah para pemimpin itu?”Abu Bakar menjawab:”Tidakkah kaummu memiliki beberapa pembesar dan tokoh yang memerintah mereka, lalu mereka mentaatinya?”Perempuan itu menjawab:”Ya”. Abu Bakar berkata :”Mereka itulah pemimpin atas semua orang.”(HR.Bukhari)
 Mahfud Sidik (2004: 86) aktualisasi peran politik perempuan akan berkaitan erat dengan problematika kehidupan yang secara langsung maupun tidak langsung  berhubungan dengan politik. Aktualisasi peran politik muslimah dalam dakwah bisa dirumuskan :
1.      Ikut serta melakukan penyadaran politik umat, dengan :
a.       Melakukan pendidikan politik dalam keluarga
b.      Melakukan aktivitas pengajaran kepada masyarakat mengenai hak dan kewajiban politik sebagai warga.
c.       Melakukan kativitas dakwah untuk mengembalikan loyalitas umat kepada Islam.
2.      Ikut serta dalam melakukan control terhadap kekuasaan dan kepemimpinan, dengan :
a.       Aktif memperjuangkan hak dan kepentingan masyarakat, khususnya kaum perempuan dan penguasa.
b.      Melakukan kritik terhadap perilaku dan kebijakan kekuasaan.
3.      Ikut serta dalam proses pembangunan kehidupan politik yang Islami, dengan :
a.       Terlibat dalam pemberdayaan berbagai institusi kemasyarakatan, khususnya institusi sosial-politik.
b.      Berpartisifasi dalam kegiatan politik praktis, dan menjalankan peran-peran kepemimpinan politik.
4.      Berperan aktif dalam pengelolaan opini umum yang Islami, dengan :
a.       Aktif menyebarluaskan pemikiran dan pandangan politik Islami ke masyarakat.
b.      Aktif melakukan pencegahan opini negatif dan melakukan serangan balik opini.
Sungguh besar manfaat yang dapat muslimah ambil, ketika para muslimah sudah faham dengan tugas dan fungsinya mengenai perempuan, untuk itu teruslah mencari ilmu dan memperdalamnya supaya faham tak lupa landasan dari semuanya adalah landasan agama, pemahaman seseorang terhadap nilai agamanya. Sehingga dengan sendirinya muslimah pun akan tau nilai yang ada pada dirinya.
Kebijakan quota perempuan yang tercantum dalam UU pemilu  harusnya bisa di seimbangkan dengan jumlah perempuan yang ada di negeri ini  karena muslimah juga ikut berperan penting dalam politik, sayangnya banyak yang beranggapan bahwa muslimah di parlemen  tidak banyak ikut bergerak maksudnya hanya diam saja termasuk dalam berargumentasi. Padahal sudah  dibuktikan bahwa muslimah juga  tidak kalahnya dengan laki-laki dapat mengurusi dalam ranah politik.
Salah satu contoh muslimah  yang sudah bisa membuktikan kepada publik bahwa  perempuan juga mampu menjalankan amanah politik dengan baik yaitu kiprah  almarhumah Yoyoh Yusroh  sebagai anggota dewan di parlemen, menurutnya, memisahkan perempuan dari politik sama dengan memisahkan masyarakat dari lingkungannya. Keberhasilannya di parlemen menjadi anggota dewan salh satunya  almarhumah dikenal sangat gigih memperjuangkan RUU Pornografi hingga disahkan. Selain itu almarhumah  bisa memerankan dengan baik  perannya sebagai ibu rumah tangga dan politisi. (dakwatuna.com)
Dengan demikian muslimahpun harus ikut berperan dalam politik, dengan tidak  menghapuskan perannya yang lain sebagai muslimah karena dunia politik juga milik para perempuan bukan hanya laki-laki.  Sudah ada buktinya kalau muslimahpun bisa bukan hanya laki-laki. Dalam penciptaan laki-laki dan perempuanpun sma tidak ada bedanya yang menjadi beda diantara keduanya ialah keimanan dan ketaqwaan di hadapan Allah. Dengan jalan ini muslimah bisa membuat agenda perjuangan yang terkait dengan dirinya sebagai seorang perempuan yang mewakili perempuan-perempuan lainnya dan dengan menjadi muslimah di ranah politik baik itu menjadi dewan atau politisi menjadi tumpuan harapan para muslimah di negeri ini. Semangat para Muslimah Indonesia!

TOT Character Building Bandung

Memory Oktober yaang lalu , ini ketika di CiJawene Bandung, Fhoto kelompok

serunya ketika di beri tugas untuk mengibarkan bendera merah putih di tengah kolam semangat 45, sembari memperingati hari Sumpah Pemuda tanggal 28 0ktober
dari pemuda Indonesia untuk Kejayaan Bangsa!

         Alhmdulillah, saya bisa ikut mewakili dari Prov Banten untuk mengikuti kegiatan ini yang pesertanya
        dari beberapa prov yang ada di pulau jawa dan perempuannya hanya berdua saya dengan teteh saya
                         dari Banten, yang namanya ternyata sama imas juga cuma beda panjangannya.
fhoto ini ketika kami mengikuti upacara Sumpah Pemuda yang dihadiri oleh menpora dan wakil presiden serta wakil gubernur jawa barat 

TOT Character Building Bandung

Memory Oktober yaang lalu , ini ketika di CiJawene Bandung, Fhoto kelompok

serunya ketika di beri tugas untuk mengibarkan bendera merah putih di tengah kolam semangat 45, sembari memperingati hari Sumpah Pemuda tanggal 28 0ktober
dari pemuda Indonesia untuk Kejayaan Bangsa!

         Alhmdulillah, saya bisa ikut mewakili dari Prov Banten untuk mengikuti kegiatan ini yang pesertanya
        dari beberapa prov yang ada di pulau jawa dan perempuannya hanya berdua saya dengan teteh saya
                         dari Banten, yang namanya ternyata sama imas juga cuma beda panjangannya.
fhoto ini ketika kami mengikuti upacara Sumpah Pemuda yang dihadiri oleh menpora dan wakil presiden serta wakil gubernur jawa barat